Berkoar di Singapura Meski Statusnya Tersangka, Veronica Koman Bilang. . .



WE Online, Sydney

Aktivis dan pengacara HAM Veronica Koman mengungkapkan bahwa dirinya akan terus menyuarakan masalah Papua, dan meminta pihak keluarganya untuk bersabar karena persoalan yang dialami rakyat di sana jauh lebih besar. Laporan The Guardian sebelumnya menginformasikan jika Veronica saat ini berada di Sydney, Australia.

 

Walau saat ini dia terpaksa meninggalkan Indonesia, namun Veronica dengan tegas menyatakan tidak akan berhenti.

 

“Keluarga saya diintimidasi, orangtua saya sudah dua kali menangis meminta saya berhenti,” terang Vero saat diwawancara oleh media Australia, ABC News.

 

“Tapi saya sampaikan ke mereka untuk bersabar karena masalah ini jauh lebih besar dari kita,” bebernya.

 

Baca Juga: Sudah Ditetapkan Tersangka, Veronica Koman Masih Berkoar di Medsos

 

Veronica saat ini diburu oleh pihak Kepolisian RI setelah sebelumnya dijadikan tersangka, sampai selama beberapa waktu tampaknya mengambil sikap low profile, khususnya terhadap media.

 

“Saya tidak akan berhenti,” ujarnya.

 

 

Berbicara dengan presenter ABC Beverley O’Connor, Veronica juga sudah melakukan interview dengan stasiun televisi Australia lainnya, yaitu SBS TV. Saat ditanya terkait keputusannya untuk akhirnya bersedia diwawancara, Veronica menyatakan hal itu didorong oleh situasi di Papua yang semakin memburuk.

 

“Sebab saya kira saat ini kita menyaksikan periode paling suram di Papua dalam 20 tahun terakhir. Kini ada tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya di sana,” jelasnya.

 

Apakah Verorinca tidak khawatir dengan keselamatan dirinya sendiri saat ini?

 

“Tentu saja saya khawatir dengan diri saya dan keluarga saya di Indonesia. Tapi hal itu tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan apa yang dialami rakyat Papua,” ujarnya.

 

Mengomentari status tersangka yang dikenakan terhadap dirinya dengan tuduhan sebagai provokator, Veronica melihat hal itu tak lebih dari upaya Pemerintah RI untuk menghancurkan kredibilitasnya.

 

“Sebab mereka tidak bisa membantah data serta rekaman video dan foto yang saya punya sehingga mereka hanya bisa menyerang kredibilitas saya,” kata Veronica.

Partner Sindikasi Konten: MoneySmart

Sumber Artikel