WE Online, Jakarta

Meski dijual di pasar, praktik menyantap daging anjing di China bukan hal lumrah. Mayoritas warga China mengaku belum pernah makan daging anjing dan tidak mau memakannya.

Kapok kena wabah Corona, Shenzhen menjadi kota pertama di China yang mengharamkan penjualan daging anjing dan kucing. Artinya, kedua hewan tersebut resmi dilarang untuk dijadikan santapan.

Pelarangan ini mengemuka setelah Virus Corona dikaitkan dengan daging hewan liar, yang mendorong aparat China melarang penjualan dan konsumsi satwa liar.

Baca Juga: Ketahanan Pangan Rumah Tangga di Tengah Badai Corona

Shenzhen selangkah lebih maju dengan memasukkan daging anjing dan kucing ke dalam daftar larangan. Aturan baru ini akan berlaku mulai 1 Mei mendatang.

Sebanyak 30 juta anjing dibunuh setiap tahun di Asia untuk disantap, berdasarkan data Humane Society International (HSI).

Akan tetapi, praktik menyantap daging anjing di China bukan hal lumrah, di mana mayoritas warga China mengaku belum pernah makan daging anjing dan tidak mau memakannya.

“Sebagai hewan peliharaan, anjing dan kucing membentuk hubungan lebih dekat dengan manusia ketimbang hewan-hewan lainnya, dan melarang konsumsi anjing, kucing, dan hewan-hewan peliharaan lainnya adalah praktik umum di negara-negara maju dan di Hong Kong dan Taiwan,” sebut pernyataan pemerintah Kota Shenzhen, sebagaimana dilaporkan kantor berita Reuters.

“Pelarangan ini juga merupakan tanggapan atas tuntutan dan semangat peradaban manusia,” tambah pernyataan tersebut.

HIS, selaku organisasi pelindung satwa, mengapresiasi langkah itu.

“Ini benar-benar bisa menjadi momentum dalam upaya mengakhiri perdagangan brutal yang menewaskan sekitar 10 juta anjing dan 4 juta kucing di China setiap tahun,” ujar Dr Peter Li, spesialis kebijakan China dari HSI.

Meski demikian, pada saat bersamaan ketika aturan pelarangan ini dikemukakan, China menyetujui penggunaan empedu beruang untuk menangani pasien-pasien Covid-19.

Empedu beruang ini, yang diambil dari sistem pencernaan beruang yang hidup di penangkaran telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional China.

Baca Juga: Tangkal Corona, WHO Rekomendasikan Bahan Jenis Ini Jadi Masker

Elemen yang terkandung di dalam empedu beruang, asam ursodeoksikolat, dipakai untuk menghancurkan batu empedu dan menangani penyakit liver. Namun, tidak ada bukti pengobatan itu efektif melawan virus corona dan proses pengambilannya sangat menyakitkan bagi hewan.

Brian Daly, juru bicara Animals Asia Foundation, mengatakan kepada kantor berita AFP: “Kita tidak seharusnya mengandalkan produk satwa liar seperti empedu beruang sebagai solusi untuk memerangi virus mematikan yang tampaknya berasal dari satwa liar.”

Aksi ini ditempuh setelah muncul kecurigaan bahwa sebuah pasar di Wuhan yang menjual satwa liar dan daging satwa liar boleh jadi berperan sebagai titik awal wabah virus corona yang menularkan virus dari hewan ke manusia.

Kabar ini mendorong pemerintah China merazia perdagangan satwa liar dan pasar-pasar yang menjualnya.

Kini jumlah kasus positif virus corona di seluruh dunia mendekati satu juta dan lebih dari 47.000 kematian, menurut perhitungan Universitas Johns Hopkins.

Di China saja, ada sebanyak 81.589 kasus positif dan 3.318 kematian, menurut Komisi Kesehatan Nasional. Para peneliti dan ilmuwan belum dapat memastikan sumber virus corona baru dan bagaimana itu bisa menular ke manusia.

Ada jutaan anak yang terkendala belajar online karena keterbatasan akses internet. Ada banyak tenaga medis yang tidak dibekali APD lengkap. Mari kita sama-sama sukseskan kampanye #AmanDiRumah untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Donasi Anda akan disalurkan untuk membantu pengadaan APD dan fasilitas pendidikan online anak-anak Indonesia. Informasi soal donasi klik di sini.

Partner Sindikasi Konten: Viva

Sumber Artikel