Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

Peneliti Pusat Penelitian Kebudayaan dan Kemasyarakatan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Wahyudi Akmaliah mengatakan keberadaan PT Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta di Jakarta yang akan diluncurkan Maret 2019 harus bisa dijangkau berbagai kalangan ekonomi.

Menurut Yudi hal ini penting agar keberadaan moda transportasi massal yang baru ini bisa semakin mengubah kebiasaan masyarakat dari kendaraan pribadi menjadi ke kendaraan umum.

“Jika terlalu mahal, mereka akan kembali menggunakan transportasi pribadi,” kata Yudi saat dihubungi di Jakarta, Senin (11/2/2019).

Baca Juga: Jalur MRT Bakal Bikin Harga Properti Melambung Tinggi?

Dia mengatakan, jika menilik sejarah transportasi massal di Jakarta sebenarnya kebiasaan masyarakat pada transportasi umum sudah cukup baik dan adaptif.

Apalagi ketika muncul trans-Jakarta pada 2004 dan Kereta Rel Listrik yang terus mengalami perkembangan.

“Di situ ada budaya antri, berjalan sesuai aturan saat pintu masuk dan keluar. Sebelumnya, adanya Transjakarta itu juga menciptakan pra-kondisi kesiapan masyarakat untuk menerima transportasi massal saat ini,” kata dia.

Selain tiket yang terjangkau, kunci kesuksesan transportasi massal di ibukota sebenarnya mengacu pada kecepatan moda transportasi itu.

Pengelola juga hendaknya memberi insentif bagi yang menggunakan transportasi massal dan enciptakan infrastruktur yang mendukung kenyamanan dalam menggunakan transportasi massal.

“KRL di antaranya sudah melakukan itu. Selain itu perlu juga dibatasi pembelian untuk produksi industri otomotif,” ujar dia.

Sumber Artikel